Skyscraper
Skyscraper

2019, Produksi Ikan Kabupaten Bandung Meningkat

foto

Kab.Bandung, FaktaIndonesiaNews.Com - Tahun 2019 produksi ikan Kabupaten Bandung mencapai 18.000 ton, atau meningkat dari tahun sebelumnya yang mencapai 14.543 ton. Hal tersebut diungkapkan Bupati Bandung Dadang M Naser dalam acara kunjungan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) di Desa Parungserab Soreang, Kamis (2/1/2020).

Bupati menjelaskan, capaian tersebut turut didorong oleh potensi dalam pengembangan budidaya ikan. Tercatat wilayah budidaya pembenihan mencapai 279,86 ha yang tersebar di 7 kecamatan. Sementara pengembangan budidaya pembesaran ikan tercatat memiliki luas 1.230 ha yang ada di 10 kecamatan.

“Meskipun produksi ikan ada kenaikan, namun kami akan terus meningkatkan konsumsi ikan di Kabupaten Bandung. Diantaranya melalui pencanangan Kampung Lauk di sejumlah desa, salah satunya di Desa Lampegan Kecamatan Ibun,” paparnya.

Menyikapi berkurangnya ketersediaan sumber air dan penurunan kualitas air, lanjut Dadang, pihaknya juga akan mendorong budidaya ikan minapadi dan pengembangan teknologi budidaya ikan dengan kolam terpal seperti di Desa Parungserab.

“Atas nama pemerintah daerah dan masyarakat Kabupaten Bandung, kami mengucapkan terimakasih kepada KKP yang telah memberikan bantuan berupa pakan dan benih ikan. Ini merupakan bentuk kepedulian dari kementerian sekaligus wujud implementasi sabilulungan,” jelas Dadang.

Dirinya berharap, kegiatan tersebut dapat mendukung dan memajukan usaha pembudidaya ikan di wilayah Kabupaten Bandung.

“Melalui kegiatan ini, kami berharap budidaya ikan dapat berjalan secara berkelanjutan, sehingga berdampak pada aspek ekologi, sosial dan ekonomi masyarakat Kabupaten Bandung,” harap bupati.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo menilai, Kabupaten Bandung merupakan daerah yang memiliki potensi yang luar biasa dalam budidaya ikan.

“Saya yakin Kabupaten Bandung memiliki peluang yang sangat besar di sektor budidaya ikan. Hal ini sesuai dengan instruksi Pak Presiden yakni membangun sentra budidaya ikan yang kuat,” imbuh Edhy.

Menyikapi keterbatasan lahan, dirinya mengimbau kepada para peternak untuk menggunakan sistem bioflok.

“Ini salah satu alternatif kita untuk menjawab lahan yang semakin terbatas. Dengan menggunakan sistem bioflok, pakan bisa kita kontrol sehingga mengurangi biaya produksi,” pungkasnya.

Bagikan melalui
Berita Lainnya
Stimulus Bank Sentral Dunia Terbangkan Harga Minyak
Pedagang UMKM Gugat Jokowi Rp 10 Miliar Buntut Penanganan Corona
Sri Mulyani Tunjuk Dirut LMAN Jadi Kabiro Komunikasi Kemenkeu
Menkeu Sri Mulyani Minta Pemda Hentikan Proses PBJ DAK Fisik 2020