Skyscraper
Skyscraper

Kafilah Kabupaten Bandung, Ikuti MTQ ke XXXVI Tingkat Jabar

foto

Kab. Bandung, FaktaIndonesiaNews.Com -- Bupati Bandung H. Dadang M. Naser melepas kafilah asal Kabupaten Bandung, untuk mengikuti Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) ke XXXVI Tingkat Provinsi Jawa Barat (Jabar) Tahun 2020. Sebanyak 53 peserta putera dan puteri, akan mengikuti seluruh cabang dalam event yang berlangsung mulai 5 hingga 11 September 2020, di Kabupaten Subang.

“Kegiatan ini merupakan misi, agar Alquran betul-betul memasyarakat dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Selain itu, juga bertujuan untuk meningkatkan kualitas SDM yang cerdas spiritual, intelektual dan sosial, khususnya di Kabupaten Bandung, ” ucap Bupati Dadang Naser dalam sambutannya di sela-sela acara pelepasan yang berlangsung di Rumah Jabatannya di Soreang, Kamis (3/9/2020).

Menurut bupati, MTQ merupakan momentum pembinaan qori dan qori’ah, sebagai upaya memberantas buta huruf Alquran di Kabupaten Bandung. Pihaknya juga sangat mendukung MTQ sebagai sarana dakwah, dan membidik lahirnya qori dan qoriah yang akan mengharumkan nama daerah, bangsa dan negara.

“Kabupaten Bandung pernah melahirkan qori yang berprestasi di tingkat internasional, yaitu Salman Amrillah asal Ciwidey. Semoga dalam event kali ini, akan lahir Salman-Salman berikutnya,” harap Dadang Naser.

Namun demikian, lanjutnya, raihan juara hanyalah bonus dari upaya peserta bersama jajaran pembina. Yang terpenting adalah, bagaimana masyarakat dapat membumikan Alquran untuk dijadikan pedoman hidup.

“Terimakasih kepada para alim ulama dan pembina yang mendampingi. Semoga menjadi motivasi untuk terus menggemakan ayat suci di berbagai sendi kehidupan. Bila Alquran dijadikan _way of life_ (jalan hidup), maka menjadi jaminan suatu negara akan ‘baldatun thayyibatun wa rabbun ghafur’. Dijauhkan dari bencana dunia dan akhirat,” pungkasnya pula.

Sementara itu Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Kabupaten Bandung Ruli Hadiana selaku Ketua Kafilah membeberkan, MTQ tingkat Jabar kali ini akan memperlombakan sebanyak 24 cabang, baik putera maupun puteri. Antara lain cabang tilawah anak, remaja, dewasa dan tilawah cacat netra.

“Kemudian cabang murottal, cabang qira’at sab’ah remaja dan dewasa, cabang tahfidz 1, 5, 10, 20 dan 30 juz, serta cabang tafsir dalam Bahasa Arab, Indonesia dan Inggris,” beber Ruli Hadiana.

Cabang berikutnya, yaitu Fahmil dan Syarhil Quran secara beregu, cabang kaligrafi naskah, dekorasi, mushaf dan kontemporer, serta cabang membaca dan menulis isi kandungan Alquran (MMIQ).

Ruli juga menerangkan, sebagai upaya mencegah penyebaran pandemi covid-19, pihaknya telah melakukan langkah antisipasi. Yaitu dengan melakukan rapid test untuk seluruh kafilah Kabupaten Bandung.

“53 peserta, 35 pembina, 35 official, 3 tenaga medis, 5 pendamping dan 4 pengemudi yang akan diberangkatkan, sebelumnya telah melakukan rapid test di Hotel Antik Soreang . Kemudian kami juga menyediakan masker, hand sanitizer dan tempat cuci tangan di penginapan, makanan dan minuman yang higienis, serta terus mengimbau kafilah untuk menjaga jarak,” tutup Ruli.

Bagikan melalui
Berita Lainnya
BKPM RI Bahlil Lahadalia : UU Cipta Kerja Mengantisipasi Bonus Demografi Penduduk
Pasca Demo UU Cipta Kerja, Sejumlah Fasilitas Umum di Luar Gedung Sate Rusak
Pemkab Garut Akan Membangun Fasilitas yang Menunjang Wisata di Puncak Gunung Putri
Kota Bandung Terus Kebut Pemetaan Partisipatif untuk Mencapai Kota Lengkap