Hasil DLHK Kab.Tangerang "Buang Air Limbah di 6 Perusahaan Memenuhi Standar" RJN Berencana Lab Ulang

foto

-

Kabupaten Tangerang | FaktaIndonesiaanews.com,- Terkait dugaan pencemaran air sungai di beberapa desa diwilayah kecamatan balaraja dan kecamatan jayanti, Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) kabupaten Tangerang telah mengeluarkan hasil tes laboratorium dari 6 (enam) perusahaan yang diuji pengambilan sampling air limbah industri, semuanya memenuhi standar pembuangan air limbah dibawah baku mutu. 

Anthoni Ketua DPC Ruang Jurnalis Nusantara Kabupaten Tangerang mengatakan, "bukannya tidak percaya dari hasil laboratorium yang telah dikeluarkan oleh DLHK Kab Tangerang, tapi faktanya sungai tersebut menghitam dan bau, yang tadinya masih bisa untuk mencuci dan mandi kini sudah tidak bisa dipergunakan lagi oleh masyarakat setempat. 

Oleh sebab itu Ruang Jurnalis Nusantara berencana untuk melakukan tes laboratorium secara mandiri, karena air sungai menghitam dan bau pasti ada penyebabnya dicari siapa yang buang air limbah tersebut ke sungai karena sudah merugikan masyarakat, tutur Anthoni. 

Camat Jayanti Yandri Permana, diruang kerjanya menjelaskan bahwa ia sudah mendapatkan surat hasil tes laboratorium dari DLHK Kabupaten Tangerang yang isinya menjelaskan bahwa hasil sampling air limbah perusahaan tersebut dibawah baku mutu atau sudah memenuhi standar. 

Untuk uji lab yang sumur Bor belum, masih menunggu hasil tes laboratoriumnya,ini yang tes pertama air limbah pabrik, ungkap Camat Jayanti, senin (25/10/2021).

Ketika Tim Media dari RJN menyampaikan akan melaksanakan uji lab ulang secara mandiri serta dapat disaksikan oleh pemerintah setempat, Camat Jayanti meminta agar DLHK kab Tangerang juga diikutsertakan,karena keluhan dari masyarakat jayanti kami sampaikan langsung ke dinas untuk ditindaklanjuti. 

Kami juga akan menyampaikan hal ini ke perusahaan dan desa-desa yang terdampak untuk beraudiensi,dicari jalan keluar terbaik demi masyarakat, ungkap Yandri Permana salah satu kepala kecamatan termuda di kabupaten tangerang. 

Air sungai hitam tetapi hasil tes sudah sesuai standar, ujar Camat Jayanti keheranan. 

Sementara itu, Kepala Desa Gembong H.Nurjen ketika dikonfirmasi menambahkan, sangat mendukung penuh bagi Ruang Jurnalis Nusantara untuk melakukan Tes laboratorium secara mandiri, kabarin saja pak kapan waktunya, air sungai menghitam pasti ada penyebabnya, tutup Nurjen.

Bagikan melalui
Berita Lainnya
Oknum Guru SMPN 1 Binuang Diduga Lakukan Tindak Kekerasan, Siswa Trauma.! Wali Murid Datangi Sekolah
Pasca Banjir Bandang Diwilayah Sukawening, Dandim 0611/Garut Langsung Terjun Kelapangan
Personel Unit Lakalantas Polsek Cikande Polres Serang Lakukan Tindakan Pertama Olah TKP
Peringatan Hari Nusantara 2021, TNI AU Salurkan Sembako dan Renovasi Rumah Ibadah di Majalengka